Monday, March 21, 2005

Malas, Waktu dan Yang Paling Jauh

Pasti pernah ngerasa malas. Akrab mungkin dengan rasa yang sering membuat pundak, dengkul bahkan hati terasa lemas untuk bergerak. Sifat yang kadang dianggap harmless karena bisa diucapkan dengan manja dan cute. Males mandi di hari minggu. Mendadak malas kuliah hari ini. Kok kayaknya kantor agak kurang menyenangkan ya, males nih. Males kemana-mana, pingin di rumah aja. Males ngerjain tugas-tugas. Males turun dari kasur. Males nyuci mobil. Males nyuci baju kotor. Males bayar kredit card tepat waktu. Males bangun pagi.

Maleslah pokoknya. Dan kayaknya aman-aman aja ngerasa males. Tapi sebenarnya malas tidak se-harmless yang kita bayangkan sodara-sodara!

Oke, mungkin males tadi sekedar resistensi dari tubuh untuk minta rehat sebentar. Tapi sayangnya itu bukan malas. Itu capek. Lelah. Fisik, biologis persoalannya. Sama halnya dengan sakit. Malas adalah persoalan mental. Dan sangat berbahaya.

Coba aja dirunut. Malas adalah bentuk pemanjaan diri berlebihan dan bentuk lain dari takut bertanggung jawab. Malas biasanya muncul ketika didesak oleh kenyataan betapa hidup sedang menagih tanggung jawab kita. Kerjaan yang menuntut speed dua kali lipat, tugas yang makin banyak, mobil yang makin kotor. Padahal itu semua muncul ketika kita sudah menikmati privilage alias keuntungan.

Mobil misalnya. Kan udah dipake semingguan lebih nganter kerja, belanja, pacaran. Kalo kotor cuci dong! Pakai analogi ini untuk persoalan yang lebih penting. Nyelesain kuliah misalnya.

Jadi malas itu menghantam langsung kemampuan bertanggung jawab. Dia membunuhnya secara perlahan. Sampe akhirnya kita nggak bisa lagi tanggung jawab sama hidup sendiri.

Lantas yang paling krusial dari malas adalah fakta kalo kita buang-buang waktu. Betapa entengnya membuang waktu sejam untuk sekedar memenangkan malas, kan? Padahal dengan satu jam, banyak hal yang bisa dikerjain. Dan 24 jam itu adalah waktu yang sangat banyak kalo kita efektif, my friend!

Coba aja bangun lebih pagi dari biasanya. Mendadak lo bakal nemuin waktu luang buat ngobrol sama Nyokap sebelum berangkat ke kantor misalnya. Jadi nggak ada lagi cerita rumah kayak terminal dan kekurangan waktu buat ngobrol sama orang-orang terdekat lo. Dan itu cukup dengan bangun pagi satu jam lebih cepat dari biasanya.

Tau sesuatu yang paling jauh? Bukan. Bukan Timbuktu. Salah. Bukan bintang yang ratusan cahaya. Sesuatu yang paling jauh itu adalah detik yang baru aja lewat. Kita nggak mungkin balik lagi kesana, jek! [jangan bilang ada mesin waktu, you lazzy bastard]

Kebayang sekarang kalo ternyata kita ngebuang satu jam dengan sangat santai dan percuma atas nama malas? [dulu waktu kuliah tong sampah malas gue isinya malah hari bukan jam lagi :)] Atas nama kesibukan yang menumpuk? Coba cek lagi dengan benar, sudah berapa hitungan waktu yang lo hargain benar-benar? Kalo masih tiga jam dan ngaku-ngaku sibuk, you're pathetic lazzy drama king/queen then.

Terbukti dengan mengefektifkan waktu lebih ketat [mengurangi jadwal merokok di balkon, tidur siang dan kegiatan main domikado di dekat tukang somay bawah], majalah sinting ini [tempat gue jadi kuli] plus bonus sebuah booklet dengan hanya dua disainer bisa nongol tanggal 18. Padahal biasanya dengan disainer lebih banyak, tanggal 25 Hagi [pemred gue] jantungnya masih sprint bolak-balik Senayan-Thamrin.

Sekali lagi 24 jam adalah waktu yang sangat banyak. Buang malas dan efektif. Sebab kita tidak pernah tau kapan kita mati. Sebab dengan membuang waktu, lo ngebuang yang namanya kesempatan membuat hidup jadi lebih baik. Ingat aja, sedetik yang baru bergulir tadi itu jauh. Jauh sekali.

nb: dan mau tahu apa yang bisa gue dapet [seorang pemalas eksklusif penuh pembenaran] dengan mengefektifkan waktunya sejam lebih cepat? dua skenario layar lebar kelar, sembilan artikel kelar, ngobrol lagi sama Nyokap plus masih sempat datang pagi-pagi ke rumah seseorang and make some scramble egg for her. It's amazing. Believe me.

5 Comments:

Blogger soleh said...

Setuju pisan Ris. Sering pisan urang mengalami itu. Bukti paling nyata sih, terbengkalaina skripsi urang selama 6 bulan. Hahaha.

Macem-macem we alesana. Can boga duit jang ka Jakarta. Masih neangan bahan di Bandung. Dan alasan manis di bibir lainnya. Padahal, inti na mah ngan hiji. Males!

Hidup males! Hahaha.

1:45 PM  
Blogger rgsn24 said...

gak komentar deh. kecuali scramble egg nya enak banget :)

1:13 PM  
Blogger Yows said...

Males memang selalu menjadi bagian dari kehidupan sejuta umat manusia yang ada di seluruh dunia...

9:48 PM  
Blogger alkhairid said...

mph..catatan akhir sekolahnya bagus loh..
ramonnya kurang tapi yah..
congrat aniwei..
keep up the gud work..

11:35 AM  
Blogger aris said...

wah kok jadi malah komen soal film... :D

Thanks alot.

Masih banyak bocor sana-sini emang. Tapi insya allah sih kerja kerasnya bakal tumbuh jadi lebih bagus. Amin!

3:38 PM  

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

<< Home