Wednesday, February 23, 2005

Panas

Ini jawaban buat fifteen minutes of famous-nya Soleh.

Gue udah ngalamin itu yang namanya syuting. Dan mungkin ini adalah karir pertama gue di layar lebar dan terakhir. Mending nulis aja deh. Modal maen di film pendek ternyata nggak cukup valid.

Kenapa? Kenapa gue seperti menolak ada di depan layar? Menolak kesempatan jadi ternama? Karena satu hal: Panas!

Ya, PANAS.

Pertama tembakan lampu-lampu dan make up. Ini gila. Sejak kapan manusia harus berkerja seperti dipanggang begini? Nggak nyaman sama sekali. Mungkin ada konspirasi tingkat tinggi antara penyewaan lampu dengan pabrik tissue. Keringetan terus! Orang make up terus bolak-balik touch up jidat, idung dan muka gue. Jidat, idung dan muka yang biasanya cuma kena sabun muka. Intensitas bolak-balik dirias itu memang luar biasa. Merelakan wajah jadi semacam komoditas. Jadi barang. Panas.

Lantas tuntutan akting. "Ayo dong Ris! Yang mesra! Itu kan ceritanya bini lo! Lo kan yang bikin skripnya. Ayo dong..." Mas Lance asyik banget dah hari itu. Gimana Aye mau mesra, kenal aja baru sehari-dua hari. Take diulang lagi. Maju lagi. Jongkok lagi. Pegang tangan lagi. Cut!! Masih kurang mantep. Kurang hangat. Busyet. Ulang lagi. Tarik napas dalem-dalem. Bayangin seseorang. Pegang tangannya. Akhirnya mulus. Keringat ngucur lagi. Edan, edan. Baru disuruh akting jadi laki orang aja, gue udah banjir bandang keringet. Kemana ditaruhnya self-consiousness sama Robert De Niro, Dustin Hoffman, Garry Oldman, dll ya? Dituker oleh apa? Famous? Keterkenalan? Ratusan film udah gue tonton, gue kagumi. Kesadaran ini baru nyampe sekarang. Panas.


Terus identitas. Berulang kali gue nggak ngeh dipanggil pake nama karakter. Ya jelas aja bukan nama gue. Bukan gue. Tapi gimana dengan seorang aktris cantik yang baru lepas dari sebuah karakter, lantas sekarang harus ganti nama lagi menjadi karakter yang lain? Orang pun jarang memanggil nama aslinya. Identitasnya. Terlihat dia tenang saja. Seperti bunglon yang siap mengganti warna di cerita baru lainnya. Sementara gue kena sentak lagi karena kesekian kalinya nggak ngerespon dipanggil pake nama karakter. Panas.

Jadi penampil itu emang 'panas' banget. Nggak bisa sembarangan. Nggak cuma sekedar ngerutin alis dan muka lantas ngomong ke kamera "Ku bunuh nanti dia!". Nggak cuma sekedar nampang. Nggak cukup sekedar jadi yang nulis ceritanya! Ini profesi 'panas'. Tanggung jawabnya luar biasa. Kalo sembarangan siap-siap aja 'kebakar' sendiri. Kalo cuma pingin ngejar terkenal aja sih, bakal habis sendiri nanti. Hangus dibakar segala konsekuensinya. Cuma jadi sekedar arang yang gosong. Mengotori layar dan membuat muak penonton yang mencoba mencari identifikasi di sana.

Makanya emang setimpal mungkin buat orang-orang yang total. So, fifteen minutes pun jadi lebih dari cukup untuk mereka diganjar konsekuensi logis jadi terkenal. Tapi kalo terkenal jadi tujuan, gue nasihatin aja ya: Panas, jek!

nb: Sori buat yang 'support' gue abis-abisan jadi mirip Woody Allen. Panas Ed, panas.

5 Comments:

Blogger rgsn24 said...

damn!!! berarti aku harus cari bakat-bakat baru dan "menggiring" mereka biar jadi Woody Allen-nya Indonesia dong?? huh! hiks-hiks...
:(

8:07 AM  
Blogger soleh said...

Ris, ceuk saha harga sebuah popularitas murah? Kuduna maneh leuwih nyaho eta. Hahaha. Ngarana ge berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian. Mun maneh embung bersakit-sakit dahulu, berarti maneh moal bisa merasakan bersenang-senang kemudian.

Panas, meureun. Tapi, bintang2 film nu geus gede, pasti bakal ngarasa leuwih sejuk saenggeus narima honorna. Hehehe.

Intina, jalan menuju stardom teh panjang dan berliku Ris! Plus panas! Mun maneh nyerah begitu wae, berarti maneh teu boga mental bintang! Hahaha.

Maaf, tidak ada terjemahannya. Terlalu panjang. Silakan kira-kira sendiri apa maksudnya. Hehehe.

11:03 AM  
Blogger andira said...

kenapa ris keringetan? munkin hati lo yang berkeringat karena badanlo tidak bergerak sesuai hati.

mungkin hatimu bertanya:
"hah...tangan siapa itu yang kau pegang?"
kemudian memicu kelenjar keringat untuk bekerja dua kali lipat" cuuurrrrrrrrr..

gue akuin, susah untuk acting. gue nggak kebayang jadi seorang ewan mcgregor yang harus memerankan obi wan kenobi...seorang tokoh yang sudah ada. dan harus dilanjutkan.

gimana jadi seorang restu. yang sampe hari ini harus bangun pagi dan tidur malam.

ris. sering2 bikin film. karena inget apa yang gue bilang sebelomnya....kalo gak ada elo..gak ada gue...jieee....


oiaa...soal keringetan.....apa mungkin karena panasnya lampu?

12:19 PM  
Blogger politicaltears said...

oowalah begitu ya rasanya. kepanasan, nggak bisa konsentrasi. gue jadi feeling guilty gini suka nyela2 akting2 orang di film2 manapun lokal atau pun luar. terutama yang pendatang baru. nyadar nggak, seringkali kita nyela pendatang baru. padahal yah kali aja lagi usaha. sambil kepanasan tentunya ...

2:59 PM  
Blogger politicaltears said...

oiya gue lupa bilang,,, aktingnya Andira dipuji mas Erwin tuh... kikikikikik jieeee...

8:41 AM  

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

<< Home